Kasus Bu Prita: Ketidaktahuan pada Hukum Komunikasi Elektronik

6 06 2009

Kebebasan berbicara atau menyampaikan pendapat adalah hak dasar manusia. Termasuk dalam media. “Medium is the message”. Media merupakan perpanjangan lidah dan mata manusia untuk menyampaikan gagasan, pikiran, dan pendapat agar dapat disebarkan dan diketahui orang lain. Bahkan bicara adalah eksistensi dari manusia, karena anda manusia maka anda bicara. Dengan bicara anda menjadi ada. Sebagai manusia kita tidak bisa tidak berkomunikasi.

Namun karena komunikasi itu bersifat sosial, maka melibatkan orang lain. Dus juga akibat pengaruh yang ditimbulkan. Sedih, marah, gembira, atau biasa-biasa saja adalah akibat komunikasi yang harus dimiliki kedua belah pihak. Komunikasi itu transaksional dan interaktif. Siapa di antara kita berkomunikasi, maka harus terlibat dalam akibat komunikasi itu.

Saat ini kita semua sedang terfokus pada kasu Bu Prita. Ibu dua anak itu terancam kurungan enam tahun akibat tindak komunikasi sehubungan dengan penyebaran keluh kesahnya atas perlakuan dari lembaga pelayanan kesehatan. Bersama dengan teman-temanya, ibu dua anak itu berbagi pengalaman atas tindakan yang menurut pikirannya tidak fair. Sebagai manusia modern, tentu pembicaraan tidak dilakukan lewat obrolan atau rumpian sebagaimana biasanya label ibu-ibu. Lewat surat elektronik mereka berbagi informasi.

Rana Hukum Komunikasi Elektronik dan Ketidaktahuan Masyarakat

Dalam kasus Bu Prita, masalah komunikasi menimbulkan dampak hukum yang sebelumnya tidak pernah dibayangkan oleh yang bersangkutan. Dimulai dari macetnya komunikasi dengan pihak rumah sakit, kemudian menyebarkan ketidakpusannya melalui e-mail, serta dampak e-mail yang menyebabkan beliau didakwa oleh pasal pidana dan perdata adalah akibat komunikasi. Dampak komunikasi yang terjadi menimbulkan efek domino yang luar biasa. Kalau tidak luar biasa mana mungkin para calon presiden mau angkat bicara. Walaupun harus diiingat ada kepentingan politis dan bahkan dipolitisir.

Dalam konteks komunikasi, dikenal komunikasi massa, kelompok, organisasi dan interpersonal. Selama ini konteks komunikasi yang menjadi critical point ranah hukum adalah komunikasi massa sehingga muncul kajian ranah hukum komunikasi massa, Undang-undang  Pers dan Undang-undang Pornografi. Semuanya memiliki kekentalan wilayah kajian komunikasi massa. Selama ini, konteks komunikasi interpersonal atau komunikasi pribadi lewat media belum menjadi daya tarik para ahli komunikasi juga hukum sebagai ranah kajian bersama.

E-mail hakekatnya media perorangan bahkan kelompok untuk membicarakan atau menyampaikan pesan tertentu. Klasifikasi kontekstual e-mail adalah komunikasi interpersonal, kelompok, dan organisasi. Di samping itu sebagian besar orang menggunakan e-mail atau milis adalah untuk menyebarkan pesan yang sifatnya pribadi, mulai dari gosip, rumor, silaturahmi, sampai curhat yang bisa dibaca oleh kawan. Secara tidak disadari, karena e-mail itu terdokumentasikan dan tersimpan, maka akibatnya mudah dijadikan dasar sebagai bukti pelanggaran hukum manakala menyinggung perasaan orang lain.

Di lain pihak, peraturan (perundang-undangan) menyangkut teknologi informasi telah ditetapkan dan berlaku efektif pada 2010. Hal ini patut disyukuri bahwa Indonesia termasuk yang tanggap terhadap peraturan yang menyangkut kejahatan komunikasi elektronik. Hal ini akan menjadi pijakan yang kuat ungtuk menyelesaikan perkara hukum yang sebelumnya tidak  memiliki instrumen tentang aturan komunikasi elektronik.

Namun masalahnya masyarakat tidak mengetahui isi dan ancaman hukum di dalamnya. Pasal demi pasal yang menjelaskan tentang jenis dan pelanggaran yang dapat menimbulkan masalah hukum, asing  bagi mereka. Masyarakat menganggap komunikasi melalui e-mail, seperti obrolan keluh kesah lewat tatap muka dengan tetangga. Tidak terlalu banyak orang mendengar atau melihat. Persepsi kita, komunikasi lewat e-mail tidak ubahnya obrolan, gunjingan, bisikan atau curhat dimana tidak banyak orang memperdulikannya. Ketika obrolan selesai maka selesai juga event komunikasi dan pengaruhnya. Seperti kasus Bu Prita, yang bersangkutan tidak pernah menyangka bahwa apa yang disampaikan pada rekan terdekatnya bisa dibaca orang lain dan berubah menjadi release tentang buruknya citra pelayanan sebuah lembaga. Hal itu terjadi di luar perkiraan yang bersangkutan, seperti halnya sebagian besar masyarakat. Terlepas dari caci maki kita atas inferiornya pasien dan superiornya lembaga pelayanan kesehatan dengan orang-orangnya (dokter), kita tidak pernah tahu bahwa caci maki kita jika dilempar kepada media terdokumentasikan, maka bisa menimbulkan aduan hukum. Orang yang tersinggung akan lebih mudah membuktikan tindakan yang menyebabkan munculnya aduan hukum.

Kondisi ini tentu menjadi tugas penegak hukum dan pemerintah untuk lebih mensosialisasikan setiap produk aturan agar diketahui oleh masyarakat. Padahal dilain pihak seringkali muncul kasus di mana peraturan di buat hanya sekedar peraturan. Bahkan tidak terlepas dari kepentingan mendapatkan reward dari pembuatan produk itu sendiri bagi si pembuat aturan.

Advertisements




Mengolah Data dalam Penelitian Kualitatif

18 04 2009

Data dalam penelitian kualitatif berbeda dengan penelitian kuantitatif. Teks, picture, simbol, penangkapan observer adalah sekumpulan data yang harus diolah. Bahkan menurut saya mengolah bukan tindakan atau perilaku baku sebagaimana halnya langkah-langkah yang ditempuh dalam penelitian kuantitatif. Hakekatnya dalam penelitian kualitatif, mengolah data adalah memberi kategori, mensistematisir, dan bahkan memproduksi makna oleh si “peneliti” atas apa yang menjadi pusat perhatiannya.

Mile dan Huberman seperti yang dikutip oleh Salim (2006: 20-24), menyebutkan ada tiga langkah pengolahan data kualitatif, yakni reduksi data (data reduction), penyajian data (data display), dan penarikan kesimpulan (conclusion drawing and verification). Dalam pelaksanaannya reduksi data, penyajian data, dan penarikan kesimpulan/verifikasi, merupakan sebuah langkah yang sangat luwes, dalam arti tidak terikat oleh batasan kronologis. Secara keseluruhan langkah-langkah tersebut saling berhubungan selama dan sesudah pengumpulan data, sehingga model dari Miles dan Huberman disebut juga sebagai Model Interaktif.

Berdasarkan pada penjelasan yang telah dikembangkan oleh Agus Salim (2006: 22-23), dapat dijelaskan secara ringkas sebagai berikut:
1. Reduksi data (data reduction), dalam tahap ini peneliti melakukan pemilihan, dan pemusatan perhatian untuk penyederhanaan, abstraksi, dan transformasi data kasar yang diperoleh.
2. Penyajian data (data display). Peneliti mengembangkan sebuah deskripsi informasi tersusun untuk menarik kesimpulan dan pengambilan tindakan. Display data atau penyajian data yang lazim digunakan pada langkah ini adalah dalam bentuk teks naratif.
3. Penarikan kesimpulan dan verifikasi (conclusion drawing and verification). Peneliti berusaha menarik kesimpulan dan melakukan verifikasi dengan mencari makna setiap gejala yang diperolehnya dari lapangan, mencatat keteraturan dan konfigurasi yang mungkin ada, alur kausalitas dari fenomena, dan proposisi.

Dalam sebuah penelitian, analisis data dilakukan atas statemen (statement) atau pernyataan yang dikemukakan oleh para informan. Hal ini dilakukan dengan cara, peneliti membaca seluruh transkrip wawancara yang ada dan mendeskripsikan seluruh pengalaman yang ditemukan di lapangan. Berdasarkan upaya pada tahap yang dikemukakan tersebut akan diketahui makna baik makna konotatif-denotatif atau makna implisit dan eksplisit dari pernyataan atas topik atau objek.

Selanjutnya uraian makna itu sendiri akan memperlihatkan tema-tema makna (meaning themes) yang menunjukkan kecenderungan arah jawaban atau pengertian yang dimaksudkan oleh para  informan. Serta aspek penting lain yang dianalisis dalam fenomenologis adalah penjelasan holistik dan umum tentang sebuah pembicaraan dengan subjek penelitian. Dari penjelasan umum tersebut harus ditarik keterkaitan antar makna yang dikembangkan pada setiap topik yang dibicarakan selama proses wawancara berlangsung (general description of the experience).

Keabsahan data penelitian dapat dilihat dari kemampuan menilai data dari aspek validitas dan reliabilitas data penelitian. Untuk menguji validitas penelitian dapat dilakukan dengan metode triangulasi di mana peneliti menemukan kesepahaman dengan subjek penelitian. Sedangkan reliabilitas dapat dilakukan dengan melakukan atau menerapkan prosedur fieldnote atau catatan lapangan dengan prosedur yang akan ditetapkan (Kirk dan Miller, 1986: 41-42).

Agar mendapatkan gambaran yang memuaskan dari sebuah hasil wawancara, karena penelitian ini menerapkan wawancara sebagai alat pengumpulan data yang pokok, menurut Tesch (Creswell, 2002: 144-145), dapat ditempuh tahap-tahap sebagai berikut jika peneliti telah menyiapkan teks atau transkrip wawancara secara lengkap.
1. Pahami catatan secara keseluruhan. Peneliti akan membaca semua catatan dengan seksama dan mungkin juga akan menuliskan sejumlah ide yang muncul.
2. Selanjutnya, peneliti akan memilih satu dokumen wawancara yang paling menarik, yang singkat yang ada pada tumpukan paling atas.
3. Menyusun daftar seluruh topik untuk beberapa informan.
4. Tahap berikutnya, peneliti akan menyingkat topik-topik tersbeut ke dalam kode-kode dan menuliskan kode-kode tersebut pada bagian naskah yang sesuai.
5. Selanjutnya peneliti akan mencari kata yang paling deskriptif untuk topik dan mengubah topik-topik tersebut ke dalam kategori-kategori.
6. Membuat keputusan akhir tentang singkatan setiap kategori dan mengurutkan kategori-kategori tersbeut menurut abjad.
7. Mengumpulkan setiap materi yang ada dalam satu tempat dan memulai melakukan analisis awal.
8. Seandainya diperlukan, akan disusun kode-kode terhadap data yang sudah ada.

Demikian, kira-kira hal-hal pokok yang dapat dimanfaatkan sebagai pedoman dalam pengolahan data untuk sebuah proses penelitian kualitatif.





Kasus Ponari: Antara Anugrah dan Hak Anak

17 02 2009

Selasa, 10 Februari 2009 | 10:16 WIB Inilah fakta di Jombang, seorang bocah bernama Muhammad Ponari (10) yang mendapatkan batu ajaib seusai disambar petir kini menjadi fenomena yang mencengangkan. Ponari menjelma menjadi juru sembuh. Puluhan ribu orang berjejal di rumahnya di Kecamatan Megaluh, Jombang, Jawa Timur. Mereka berdatangan dari berbagai kota di Jawa Timur, bahkan hingga Jawa Tengah. Banyak orang berharap batu ajaib di tangan Ponari bisa menyembuhkan segala macam penyakit.

Potongan berita itu dikutif dari Kompas on-line tentang praktek pedukunan seorang anak yang bernama Ponari. Fakta tentang keajaiban batu yang didapatkan sehabis disambar petir memang menjadi titik dari daya tarik orang-orang untuk meminta berkah kepada anak itu. Bagaimanapun secara kultural, penyembuhan melalui batu,  sebagai perantara atau media penyembuhan sudah dikenal sajak lama di Indonesia, termasuk di manapun. Tanpa peristiwa atau melalui  peristiwa, membesar-besarkan nilai kekeramatan batu selalu menjadi daya pikat orang untuk mempercayai batu sebagai media.

Bagi Ponari dan keluarganya mendapatkan batu berkah yang mampu menyembuhkan penyakit, tentu membawa perubahan. Dari yang tadinya tidak dipercaya orang menjadi diyakini, dari yang tadinya terpinggirkan menjadi tempat bergantung, dan konsekuensi lain, dari yang tadinya susah mencari uang sekarang uang datang sendiri. Tinggal seberapa mau dan tahan melayani kemauan ratusan bahkan ribuan orang antri menunggu tangan Ponari mencelupkan jarinya agar mendapatkan berkah.  Sebuah peluang yang sulit didapatkan oleh kebanyakan orang. Tidak jauh berbeda tentunya dengan seorang anak yang mampu menangkap binatang yang berbeda dari kelajiman atau langka kemudian mendapatkan uang sawer dari yang melihat, tentu sebuah kewajaran.

Namun masalahnya sekarang, terlepas dari praktek pedukunan yang belum bisa dibuktikan kebenarannya, peristiwa ini menyangkut seorang anak dan batu yang menjadi media penyembuh dan pemberi berkah. Bisakah kita mengatakan identik fenomenanya dengan memajang seekor ular kemudian orang memberi sawer, memajang sepotong kayu dan memberikan uang receh, atau berdoa di depan batu pada malam Jum’at Kliwon kemudian penjaga memungut uang recehan. Argumen macam apapun tidak bisa diterima.

Melibatkan anak untuk mendapatkan atau mengais rejeki adalah intervensi. Menyuruh anak mencari dan mengemis adalah melanggar haknya. Serta membiarkan mereka lelah dan sakit untuk memenuhi kebutuhan orang dewasa tentu tidak bisa dikatakan cara yang benar. Seluruhnya adalah eksploitasi atas hak-hak anak.

Mungkin kita harus berpikir bahwa sebenarnya kasus seperti ini adalah lazim. Mari kita pikirkan, mungkinkah sebenarnya kita juga mempraktekan hal yang sama dengan bungkus yang lain. Memaksa anak untuk memenuhi keinginan orang tua, jika anak memiliki kemampuan, biasa dalam kultur kita. Dalam kultur masyarakat paguyuban-agraris dan hegemonik, kuasa anak ada pada orang dewasa yang namanya orang tua. Orang tua maknanya bisa diperluas, paman, bibi, dan keluarga dekat lainya yang lebih dewasa biasa kita sebut orang tua. Mereka memiliki otoritas pada anak. Anak harus membantu dan menjadi bagian dari tenaga produksi untuk memenuhi kebutuhan keluarga.

Hakekatnya, itu dilakukan secara turun temurun. Namun sejauh itu dilakukan dalam kapasitas belajar, bermain, dan mendorong anak menentukan jalan hidupnya adalah sesuatu yang positif. Menyuruh anak dengan sedikit otoritatif untuk mengikuti perlombaan atau bekerja keras dalam belajar adalah pembelajaran. Menyertakan anak dalam proses seleksi dan audisi sebuah kontes idol, mungkin bagian dari arahan orang tua untuk membantu anak menyalurkan minatnya. Namun manakala menyuruh anak menandatangani kontrak kerja untuk sebuah produksi dan anak merasa tidak mampu itu harus dianggapa sebuah eksploitasi.

Pembatasan itu harus jelas manakala melihat hak anak dan perilaku eksploitatif orang tua. Memang orang tua di satu sisi memiliki otoritas, tetapi pada sisi yang lain potensi dan kemampuan anak harus menjadi pertimbangan. Mereka harus ditanya, mereka harus ditimbang kemampuannya, dan mereka kalau bisa terlibat dalam pengambilan keputusan. Memang rumit, tapi itulah yang harus ditempuh jika kita memang menginginkan kemaslahatan bagi anak.

Dalam kasus Ponari, semuanya harus berusaha untuk berpikir jernih. Tanya pada diri masing-masing, apakah kita sudah sewajarnya memperlakukan Ponari seperti itu? Menentengnya, menariknya ke sana-ke mari, dan  mungkin membiarkan dia kelelahan, tidakah itu eksploitatif? Betulkah uang yang dia kumpulkan akan menjadi bagian dari perjalanan tumbuh-kembangnya di masa yang akan datang? Tidakah juga kita tahu bahwa orang tuanya tidak setuju dan terjadi konflik kepentingan di antara orang dewasa di sekitarnya. Artinya ada muatan kepentingan orang dewasa untuk mengeksploitasi Ponari.  Jika demikian, masihkah kita akan mengatakan itu bagian dari berkah buat Ponari. Tidakah itu bukti dari “keserakahan” orang-orang dewasa disekitarnya untuk menarik keuntungan dari anak yang namanya Ponari.





Lagu Renungan di Bulan-bulan Terakhir

1 02 2009

Melatiku
Iwan Abdurrahman

Ini kisah tentang sekuntum bunga
Terputih dari yang putih
Yang daunya hijau di musim kering
Kemilau disinar surya

Dan bila musim bunga tiba
Melati berseri
Putih dan sejuk, bening berseri
Bergetaran di sudut hati

Ini kisah tentang sekuntum bunga
Terputih dari yang putih
Yang daunya hijau di musim kering
Kemilau disinar surya

Gubuk Sunyi
Iwan Adurrahman

Gubuk sunyi di pinggir danau
Diam-diam tersenyum dipeluk mentari senja
Yang juga nakal meraba-raba
Ujung bunga rerumputan

Lagu alam memang sunyi, sayang…
Apalagi sore ini
Sore ini sore Sabtu, sore biasa kita berdua
Membelai mentari senja, diujung jalan Bandung Utara

Mentarinya yang ini juga, sayang…
Cuma jarak yang memisah kita
1000 mil lebih sedepa
seribumilpun lebih sedepa

Lagu alam memang sunyi
Lagi pula bukan puisi
Cuma bahana yang diam-diam
Lalu bangkit dari dalam hati

Lagu alam memang sunyi, sayang…
Ini jarak yang memisah kita
Seribumil lebih sedepa
Seribumilpun lebih sedepa

Gubuk sunyi di pinggir danau…..hem hem..hem hem

Note:
Lagu yang mengingatkan perjalanan dalam keseharian pekerjaan di tahun-tahun terakhir.
Terimakasih Bah Iwan lagunya





MENYENTUH KOMUNIKASI DI AKAR RUMPUT

29 12 2008

Refleksi Perjalanan Komunikasi Arus Bawah

When we are stupid, we really want the other people.
But when we are wise, we want to control ourselves.

You need all the changes, Unified, move, and finished it. (Disadur dari Rhenald Kasali, 2007)

I. Ruang Publik Media: Habis untuk Wacana Politik dan Selebritis

anjal-cirebon1

Energi komunikasi kita, saat ini lebih banyak digunakan untuk membedah isu-isu kontemporer, entah itu bersumber dari televisi atau obrolan gosip yang juga asal usulnya mungkin dari media massa. Mulai dari perceraian artis sampai pencalonan artis dalam bursa legislatif maupun eksekutif. Rasanya dunia ini begitu sempit dengan wacana komunikasi dari “itu ke itu”. Bahkan kalau mau ditelusuri dalam berbagai rujukan penelitian di tingkat perguruan tinggi sekalipun (minimal dalam lingkungan saya) rasa-rasanya wacana dalam skripsi dan thesis mahasiswa kajian tentang itu mendapatkan porsi yang cukup besar. Mahasiswa menyukai isu penelitian sekitar personal marketing dari seorang selebritis, semiotika pada simbol wacana dominan TV seperti iklan dan telenovela, serta kesukaan mengutaik-ngatik dramaturgis dari perilaku seorang tokoh kalangan tertentu yang hanya memiliki kepentingan dengan pihak tertentu juga.

Bukan tidak penting atau bahkan mau dikatakan mubazir. Tetapi cobalah kita juga menghabiskan energi komunikasi kita untuk menengok dan masuk dalam arus komunikasi, atau katakanlah saya juga ingin menyebut lingkaran-lingkaran komunikasi, yang lain yang tidak terekspos oleh media. Ada lingkaran-lingkaran komunikasi lain, yang unik, dan membutuhkan sentuhan-sentuhan untuk perubahan. Sekecil apapun dan sesulit apapun.

Namun, hakekatnya kita harus rela untuk tidak membungkus pesan-pesan komunikasi kita dengan muatan-muatan politis, memelihara status-quo, dan konspirasi yang berusaha memanfaatkan. Apalagi akhir-akhir ini kita dihadapkan pada selebrasi pemajangan gambar, slogan dan foto dari orang-orang yang memiliki kepentingan politis. Mereka tersenyum, bersolek, dan menyampaikan pesan verbal yang menjanjikan, Tapi kita tidak tahu siapa dan dari mana mereka. Kita hanya tahu maunya mereka saja, dan wallahu a’lam, tahukah mereka kepentingan kita?

Jadi kalau demikian, kondisi yang bagaimana agar komunikasi kita jujur, memihak pada orang-orang yang teralienasi, yang tidak selalu dikaitkan denga konspirasi, atau apalagi sampai berusaha membungkus keburukan perilaku birokrasi, atau politis seseorang atau sekelompok orang?

Memang, mencari bentuk dan terobosan yang senantiasa diam dalam kelompok tersembunyi atau tidak tersentuh (silent) selalu tidak populer. Selalu dianggap mengerjakan sesuatu yang tidak akan selesai, kultur yang stagnan, atau residu dari sebuah proses perubahan sosial yang seharusnya dibuang di tempat “daur ulang.” Katakanlah, menangani gelandangan dan pengemis dengan berbagai program stimulasi macam apapun tidak akan menyelesaikan masalah pengemis, karena mereka menikmati dirinya berada dalam circumstance seperti itu, mereka adalah residu dari kelompok-kelompok orang yang tidak mampu berkompetisi dengan manusia lainnya. Jadilah mereka mengemis, mencari uang dari sektor yang tidak produktif. Demikian juga, menertibkan rumah kumuh untuk tata kota dengan paksa lebih efektif ketimbang “menyuluhi” mereka, yang belum tentu hasilnya. Mengejar-ngejar anak jalanan agar mereka ke rumah keluarga atau rumah perlindungan anak, atau bahkan menempatkan mereka di bangku sekolah sekalipun, tidak akan menggerakan mereka manjadi murid yang baik. Tetap saja kembali ke jalalan dan berkeliaran. Hidup di jalanan menyenangkan, dapat uang, nengak minuman keras sepuasnya, mendapatkan pengalaman seksual sedini mungkin, ngopi sampai pagi, dan tidak ada aturan standar. Itu membuat mereka “menemukan” dan “menjadi” individu yang memiliki otoritas, otonomi pada sumber daya di jalanan, dan memiliki mitos-mitos personal dan kelompok atas nilai-nilai yang juga dibangun dari jalanan.

Tapi masalahnya, bagaimana kalau kita biarkan jumlahnya semakin bertambah? Tidak perduli, dan kita sendiri egois dengan lebih senang memperbincangkan wacana komunikasi pada gaya hidup yang tidak kita miliki, gaya hidup yang sebenarnya juga tidak akan tersentuh, dan tali-temali komunikasi yang jauh dari realitas kita. Tidakah kita bisa memilih? Tidakah kita lebih baik menyentuh dunia yang dekat, dengan tenaga sedikit, dengan waktu yang tersisa, berbagi dengan mereka tentang apapun (positif tentunya). Bentuk-bentuk yang jamak di antaranya; mengenai yang produktif (life skill) untuk kehidupan, tentang kepekaan memilih peluang (soft skill) untuk usaha dan tentang nilai-nilai-nilai atau prinsip yang baik dan tidak baik menurut norma-norma yang menjadi standar yang berguna untuk bemasyarakat dan memelihara hubungan dengan yang Maha Kuasa.

II. Mereka Membutuhkan Sentuhan Komunikasi Spesifk

pelatihan-santri

Memasuki dunia kaum pinggiran, dunia yang jauh dari hingar bingar komunikasi hegemonis, dikuasai pasar, dan konspiratif, memang tidak mudah. Bahkan dengan niat baik apapun rasa curiga atau prasangka senantiasa muncul. Mungkin juga tidak salah, karena kita dibiasakan dengan komunikasi yang konspiratif, mendahulukan apa yang akan diterima, materialistis, dan cenderung memanfaatkan mereka yang hidup dipinggirkan untuk dukungan masal (kampanye politik misalnya, yang hanya dibayar 5 ribu-10 ribu agar ikut kampanye). Merupakan kesulitan tersendiri.

Upaya membangun minat dengan mendekatkan kepentingan “kita” dan “mereka” menjadi sebuah “pekerjaan bersama” adalah upaya mendekatkan komunikasi dengan mereka. Jika sudah demikian, upaya membuat bersama untuk berubah dengan itroduksi program secara “konspiratif” dalam makna untuk menggantikan kata partisipatif yang sudah usang, akan lebih kena untuk dilakukan.

Sebuah pengalaman yang tidak diduga, misalnya anak jalanan meminta diajari pidato, karena membutuhkan “improvement” kemampuan bicara saat mau ngamen, telah menjadi pekerjaan dengan tantangan sendiri, belajar nyablon bagi para santri di sebuah kampung nun jauh dari keramaian kota dan hingar-bingar media promosi modern menjadi sebuah semangat untuk diberikan kepada mereka. Bahkan permintaan membuat disain visual dengan software canggih tidak pernah terpikirkan sebelumnya untuk kegiatan publikasi di lingkungan sebuah pesantren. Dan satu lagi, ibu-ibu rumah tangga di desa terpencil yang biasa membantu suaminya di kebun di samping mengerjakan urusan rumah tangga, menjadi antusias manakala diajarkan komunikasi efektif antara suami-istri-anak. Mereka diskusi kelompok tentang kerumitan-kerumitan komunikasi dalam keluarga.

Kadang menimbulkan kebingungan sendiri, mengapa mereka seantusias itu? Apakah mereka juga ingin seperti masayarakat dengan IT di perkotaan di mana masyarakatnya dengan penuh gaya bahasa manakala tampil di depan publik. Pengamen ingin pintar pidato padahal mereka hanya sekedar menyampaikan salam di dekat pengemudi bis atau orang di jalan kala sedang menyantap jajanan  Perlukah pidato dahulu agar mengamen dengan baik? Kalau mereka meminta artinya penting, artinya diperlukan. Toh pengetahuan yang dibutuhkan untuk perubahan adalah pengetahuan yang dibutuhkan oleh publik. Digunakan user secara bermanfaat. Barangkali itu sentuhan-sentuhan komunikasi yang harus dikerjakan agar mereka juga “menjadi” bagian dari masyarakat dengan gaya komunikasi promotif, IT oriented dan masyarakat yang mengeksplorasi kemampuan berkomunikasi sepenuhnya untuk kepentingan kemaslahatan keluarganya.

Manakala sudah menjadi demikian, semuanya sudah mendekat dan kepentingan bersama didapatkan. Kerinduan-kerinduan bergabung dengan komunitas yang disebut residual, komunitas terpinggirkan sebagai perubahan dan modernisme, senantiasa muncul setiap saat. Seseorang akan semakin peka secara empati sosial, dan mereka semuanya tidak perlu diminta untuk bergerak atau dikejar-kejar semau kita. Mereka sendiri tahu kepentingan yang dirasakan. Tahu pergerakan harus dimuaai dari mana mau ke mana, dan tahu rambu-rambu mana yang tidak boleh dilanggar.

Namun demikian, semuanya memang tidak mudah. Kadang perencana sulit menentukan harus memulai dari mana dan mau ke mana. Jikapun sudah masuk dalam proses, jangan lupa tidak terbawa menjadi lebih jauh. Peka dan empatetis pada kepentingan subyek, juga ditambah peka terhadap kepentingan atau mision pribadi. Kita adalah bagian yang membantu mereka, dan harus segera memutuskan untuk menghentikan bantuan manakala mereka mandiri dan sudah tahu arah tujuan yang diinginkan mereka. Mereka tetap harus membawakan dirinya.

III. Membangunkan Apa yang Mereka Inginkan,dan Menyadarkan Apa yang Baik

Hampir selalu dirujuk dalam komunikasi untuk perubahan partisipatif, bahwa perubahan dalam perencanaan sosial yang berhasil adalah didasari keinginan mereka, katakanlah dalam hal ini masyarakat pinggiran, masyarakat yang tidak tersentuh dan juga miskin. Namun demikian sebagian besar perubahan selalu gagal dalam menghadapi kendala seperti ini. Pertanyaan besarnya menurut Diana Conyers (1994), “Apakah mereka (masyarakat) tahu apa yang mereka butuhkan?” “Apakah mereka tahu apa yang baik menurut mereka?”, dan mungkin juga menurut common sense saya “Apakah mereka tahu bahwa apa yang mereka lakukan tidak baik bagi mereka?” Pernahkah anda melihat seorang anak jalanan menengak sembilan butir pil “destron” (dalam kamus perbedaharaan obat-obatan mereka) sekaligus? Mungkin akan menyedihkan melihat anak umur sembilan tahun merasakan akibatnya. Tapi katanya mereka suka, menyenangkan, dan bagian dari prestise di dapan kelompok.

Hal ini memang masalah yang tidak mudah dalam bagian perubahan untuk masayarakat pinggiran. Rata-rata bukan tidak tahu, tapi harus bagaimana. Sementara di lain pihak pengambil kebijakan lebih melihat pada kepentingan makro, serba cepat, dan menyelesaikan masalah dari muara bukan hilirnya. Lebih baik membongkar lapak dan rumah liar di bandingkan meningkatkan anggaran perumahan rakyat sederhana, lebih baik mengejar-ngejar anak jalanan untuk dimasukan ke dalam panti ketimbang menambah biaya atau anggaran pendidikan dasar dan menyediakan padat karya bagi orang tua mereka.

Oleh karena itu, setiap kita memiliki niat untuk “bersama” dengan mereka, maka harus menyiapkan diri dalam menerima kenyataan bahwa skala prioritas mereka mungkin sangat berbeda dari kenyataan skala prioritas yang dimiliki oleh kita. Walaupun kita sudah berusaha menjelaskan kepada mereka. Hal yang harus ditanggung, sentuhan-sentuhan komunikasi kita dengan mereka adalah membuka ruang-ruang privat atau agenda “perencana” menjadi penting agar diketahui mereka, hal ini akan menstimulasi bahwa mereka semakin tahu prioritas kita. Sementara di lain pihak peningkatan empatetis kita juga akan semakin masuk pada keinginan dan agenda privat mereka. Percayalah bahwa kemampuan saling membuka diri adalah awal yang baik untuk sharing dan dialog, dan terciptanya dialog adalah awal yang tepat untuk membangun kepentingan bersama. Dan dari sanalah hasil perubahan dan resikonya senantiasa memunculkan kebanggaan dan tanggung jawab bersama.

Wassalam

Perenungan Hasil Perjalanan Pengabdian Masyarakat Jurusan Manajemen Komunikasi Fikom Unpad, Di Tasikmalaya, Desember 2008 dan Pelampiasan Rasa Kangen Pada Anak-anak Jalanan, Cirebon Juli-September 2008.





Fenomenologi sebagai Tradisi Penelitian Kualitatif

14 12 2008

“People actively interpret their experience and come to unnderstand the world by personal experience with it……the process of knowing through direct ecperience is the province of phenomenology.” (Littlejohn and Foss, 2005)

Di Mulai dari Sebuah Kesadaran Intersubyektif

Hakekatnya prinsip fenomenologi berkenaan dengan pemahaman tentang bagaimana keseharian, dunia intersubyektif (dunia kehidupan) atau juga disebut Lebenswelt terbentuk. Fenomenologi bertujuan mengetahui bagaimana kita menginterpretasikan tindakan sosial kita dan orang lain sebagai sebuah yang bermakna (dimaknai) dan untuk merekonstruksi kembali turunan makna (makna yang digunakan saat berikutnya) dari tindakan yang bermakna pada komunikasi intersubjektif individu dalam dunia kehidupan sosial. (Rini Sudarmanti, 2005)

Dalam fenomenologi, setiap individu secara sadar mengalami sesuatu yang ada. Sesuatu yang ada yang pada kemudian menjadi pengalaman yang senantiasa akan dikonstruksi menjadi bahan untuk sebuah tindakan yang beramakna dalam kehidupan sosialnya.

Manakala berbicara sesuatu yang dikonstruksi, tidak terlepas dari interpretasi pengalaman di dalam waktu sebelumnya. Interpretasi itu sendiri berjalan dengan ketersediaa dari pengetahuan yang dimiliki. Namun demikian, sebagai mana proses interpretasi, harus diperhatikan kemampuan menangkap lebih jauh atau melihat sesuatu lebih jauh (seeing beyond) dalam fenomena yang sedang dikonstruksi itu,

Fenomenologi Sebagai Tradisi Penelitian

Jika dilanjutkan dengan fenomenologi sebagai sebuah metodologi penelitian, walaupun ada juga yang lebih senang menyebut sebagi tradisi penelitian, maka kita dapat menelusuri beberapa pengertian yang  sederhana. Metode Fenomenologi, menurut Polkinghorne (Creswell,1998: 51-52)  adalah, “a phenomenological study describes the meaning of the lived experiences for several individuals about a concept or the phenomenon. Phenomenologist explore the structure of cosciousness in human experiences“. Sedangkan menurut Husserl (Creswell, 1998: 52).peneliti fenomenologis berusaha mencari tentang, “The essential, invariant structure (or essence) or the central underlying meaning of the experience and emphasize the intentionality of consciousness where experience contain both the outward appearance and inward consciousness based on memory, image, and meaning”.

Alasuutari (1995: 35) menyatakan bahwa, “…..phenomenology is to look at how the individual tries to interpret the world and to make sense of it”. Selanjutnya Husserl (Cuff and Payne, 1981: 122) menyatakan bahwa, “Phenomenology referred to his atempt to described the ultimate foundations of human experience by ‘seeing beyond ‘ the particulars of everyday experiences in order to describe the ‘essences’ which underpin them.” Menurut TD. Wilson dari Sheffield University London, dengan menggunakan pendekatan Schutz, secara lebih rinci menjelaskan, tujuan fenomenologi yaitu:

…is to study how human phenomena are experienced in consciousness, in cognitive and perceptual acts, as well as how they may be valued or appreciated aesthetically. Phenomenology seeks to understand how persons construct meaning and a key concept is intersubjectivity. Our experience of the world, upon which our thoughts about the world are based, is intersubjective because we experience the world with and through others.

Fenomenologi menjelaskan fenomena perilaku manusia yang dialami dalam kesadaran, dalam kognitif dan dalam tindakan-tindakan perseptual. Fenomenolog mencari pemahaman seseorang dalam membangun makna dan konsep kunci yang intersubyektif. Karena itu, menurut Kuswarno “…penelitian fenomenologis harus berupaya untuk menjelaskan makna pengalaman hidup sejumlah orang tentang suatu konsep atau gejala…”

Logos Fenomenologi

Melakukan pemahaman terhadap fenomena melalui fenomenologi, mempertimbangkan mengetahui dua aspek penting yang biasa disebut dengan “logos”nya fenomenologi, yakni ‘intentionality’ dan ‘bracketing’. Intentionality adalah maksud memahami sesuatu, di mana setiap pengalaman individu memiliki sisi obyektif dan subyektif. Jika akan memahami, maka kedua sisi itu harus dikemukakan. Sisi obyektif fenomena (noema) artinya sesuatu yang bisa dilihat, didengar, dirasakan, dipikirkan, atau sekalipun sesuatu yang masih akan dipikirkan (ide). Sedangkan sisi subyektif (noesis) adalah tindakan yang dimaksud (intended act) seperti merasa, mendengar, memikirkan, dan menilai ide.

Aspek kedua ‘bracketing’ atau juga disebut reduksi phenomenology, dimana seorang “pengamat” berupaya menyisihkan semua asumsi umum yang dibuat mengenai sesuatu fenomena. Seorang pengamat akan berusaha untuk menyisihkan dirinya dari prasangka, teori, filsafat, agama, bahkan ‘common sense’ sehingga dirinya mampu menerima gejala yang dihadapi sebagai mana adanya.

Studi fenomenologi dalam pelaksanaannya memiliki beberapa tantangan yang harus dihadapi peneliti. Creswell (1998: 55) menjelaskan tantangan tersebut yaitu:

  • The researcher requires a solid grounding in the philosophical precepts of phenomenology.
  • The participants in the study need to be carefully chosen to be individuals who have experienced the phenomenon.
  • Bracketing personal experiences by the researcher may be difficult.
  • The researcher needs to decide how and in what way his or her personal experiences will introduced into the study.

Hakekatnya tantangan itu harus mampu duhadapi oleh seorang fenomenolog, penguasaan pada landasan filosofis dalam cara fikir fenomenologi, kemampuan memilih individu sebagai subyek yang mengalami yang akan dieksplorasi, kemampuan memelihara dan meningkatkan kemampuan logos fenomenologi, dan memilih serta memilah pengalaman bermakna yang dikonstruksi oleh subyek penelitian.





BAGAIMANA INDIVIDU MENJADI DEVIAN?

6 12 2008

Konspirasi Masyarakat dalam Membentuk Stigma Individu

Telaah Teori Penjulukan (Labelling Theory) dari Howard Becker

Howard BeckerSetiap hari kita menyaksikan orang bertindak secara berbeda dari aturan dan konvensi masyarakat. Berperilaku seks menyimpang, mengambil milik orang lain dan tidak merasa bersalah, membunuh secara kejam tanpa rasa dosa, dan meledakan bom dengan kekuatan tinggi sehingga meluluh-lantakan sebuah café dan tetap tersenyum manis manakala profilnya menjadi pajangan berita. Sangat aneh melihatnya. Begitu banyak perilaku orang bertindak secara berbeda. Konsekuensinya mereka dikucilkan, dihilangkan dari peredaran hubungan sosial, memisahkan diri (ekslusif), atau dihukum mati karena merugikan atau menghilangkan nyawa orang lain. Menyaksikan individu berperilaku secara berbeda, mengakibatkan masyarakat “memproduksi” simbol atau kata-kata khusus yang kemudian kita kenakan kepada mereka. Misalnya banci atau bencong kita berikan pada anak lelaki yang memiliki sifat kelelakian yang rendah, Embe (kambing) kita sebutkan kepada teman yang berjanggut. Bangsat, pencoleng atau bahkan kriminal kita alamatkan kepada anak-anak yang memiliki keberanian mengambil barang orang lain (padahal mungkin dia kelaparan). Atau katakanlah memiliki kelebihan energi yang perlu disalurkan.

Sebutan atau simbol itu kita gunakan dan kenakan secara intens, akhirnya menjadi permanen. Sebutan menjadi meluas karena masuk dalam jaringan interaksi, di mana anggota masyarakat lain menggunakan dan menerimanya. Apalagi jika media massa terlibat, lembaga keagamaan memutuskan, komisi perlindungan “membela” atau mengadvokasi, maka jadilah sebuah “konspirasi” untuk mengurus sesuatu itu. Bahkan posisi media massa menjadi sangat spesial karena berperan sebagai penguat simbol spesifik itu kepada seseorang, lembaga, atau kelompok lainnya.

Teori Penjulukan (Labelling Theory) dari Howard Becker

Fenomena penjulukan terhadap kelompok dalam masyarakat sudah lama menjadi fokus pengamatan Sosiologi. Kajian tentang penjulukan banyak dilakukan terhadap kelompok atau orang yang memiliki perilaku menyimpang ketika mereka berinteraksi dengan masyarakat yang telah memiliki standar norma atau aturan tertentu atau interaski antara kelompok/orang deviant dengan non deviant.

Lahirnya Teori Penjulukan (Labelling Theory), diinspirasi oleh Perspektif Interaksionisme Simbolik dari Herbert Mead dan telah berkembang sedemikian rupa dengan riset-riset dan pengujiannya dalam berbagai bidang seperti kriminologi, kesehatan mental (pengidap schyzophrenia) dan kesehatan, serta pendidikan. Teori Penjulukan dari studi tentang deviant di akhir tahun 1950 dan awal tahun 1960 yang merupakan penolakan terhadap Teori Konsensus atau Fungsionalisme Struktural. Awalnya, menurut Teori Struktural deviant atau penyimpangan dipahami sebagai perilaku yang ada yang merupakan karakter yang berlawanan dengan norma-norma sosial. Deviant adalah bentuk dari perilaku. Namun Labelling Theory menolak pendekatan itu, deviant hanya sekedar nama yang diberikan atau penandaan. Tegasnya, Labelling theory rejected this approach and claimed that deviance is not a way of behaving, but is a name put on something: a label… Deviance is not something inherent in the behavior, but is an outcome of how individuals or their behavior are labelled. (Socioglossary, September 26, 1997).

Teori Penjulukan menekankan pada pentingnya melihat deviant dari sudut pandang individu yang devian. Seseorang yang dikatakan menyimpang dan ia mendapatkan perilaku devian tersebut, sedikit banyak akan mengalami stigma, dan jika itu dilakukan secara terus menerus dirinya akan menerima atau terbiasa dengan sebutan itu (nubuat yang dipenuhi sendiri). Menurut Howard Becker (1963), kelompok sosial menciptakan penyimpangan melalui pembuatan aturan dan menerapkan terhadap orang-orang yang melawan aturan untuk kemudian menjulukinya sebagai bagian dari outgrup mereka.

Teori penjulukan memiliki dua proposisi, pertama, perilaku menyimpang bukan merupakan perlawanan terhadap norma, tetapi berbagai perilaku yang berhasil didefinisikan atau dijuluki menyimpang. Deviant atau penyimpangan tidak inheren dalam tindakan itu sendiri tetapi merupakan respon terhadap orang lain dalam bertindak, penyimpangan dikatakan ada dalam “mata yang melihat”.

Proposisi kedua, penjulukan itu sendiri menghasilkan atau memperkuat penyimpangan. Respon orang-orang yang menyimpang terhadap reaksi sosial menghasilkan penyimpangan sekunderyang mana mereka mendapatkan citra diri atau definisi diri (self-image or self definition) sebagai seseorang yang secara permanen terkunci dengan peran orang yang menyimpang. Penyimpangan merupakan outcome atau akibat dari kesalahan sosial dan penggunaan kontrol sosial.

Ada dua konsep lain yang menarik dalam Teori Penjulukan:

1. Master Status

Teori penjulukan memiliki label dominant yang mengarah pada suatu keadaan yang disebut dengan Master Status. Maknanya adalah sebuah label yang dikenakan (Dikaitkan) yang biasanya terlihat sebagai karakteristik yang lebih atau paling panting atau menonjol dari pada aspek lainnya pada orang yang bersngkutan.

Bagi sebagian orang julukan penyimpangan telah diterakan, atau yang biasa disebut dengan konsep diri, mereka menerima dirinya sebagai penyimpang. Bagaimnapun hal ini akan membuat keterbatasan bagi perilaku para penyimpang selanjutnya di mana mereka akan bertindak.

Bagi para “penyimpang” sebutan tersebut menjadi menyulitkan, mereka akan mulai bertindak selaras dengan sebutan itu. Dampaknya mungkin keluarga, teman, atau lingkungannya tidak mau lagi bergabung dengan yang bersangkutan. Dengan kata lain orang akan mengalami stigma sebagai penyimpang/menyimpang dengan berbagai konsekwensinya, ia akan dikeluarkan dari kontak dan hubungan-hubungan yang yang ada (konvensional). Kondisi seperti ini akan sangat menyulitkan yang bersangkutan untuk menata identitasnya dari seseorang yang bukan deviant. Akibatnya, ia akan mencoba malihat dirinya secara mendasar sebagai criminal, terutama sekarang ia mengetahui orang lain memanggilnya sebagai jahat.

Melewati rentang waktu yang panjang di mana orang memperlakukannya sebagai kriminal dalam berbagai hal dan ia mungkin akan kehilangan dan tidak akan mendapatkan pekerjaan. Bahkan mungkin lama kelamaan akan mempercayai bahwa kejahatan adalah jalan hidupnya, dan ia akan membangun keoneksinya dengan orang-orang yang memiliki nasib yang sama dan menciptakan subkulturnya yag baru. Sekarang ia menjadi deviant career.

2. Deviant Career

Konsep Deviant Career mengacu kepada sebuah tahapan ketika sipelanggar aturan (penyimpang) memasuki atau telah menjadi devian secara penuh (outsider). Kai T. Erikson dalam Becker (9 Januari 2005) menyatakan bahwa penyimpangan bukanlah suatu bentuk periaku inheren, tetapi merupakan pemberian dari anggota lingkungan yang mengetahui dan menyaksikan tindakan mereka baik langsung maupun tidak langsung.

Penutup

Mungkin sudut pandang Teori Penjulukan sangat empatis pada korban atau devian, dan menempatkan masyarakat sebagai institusi pemberi label. Namun tentu banyak hal lain juga yang masih perlu dijelaskan. Seolah-olah kita menganggap masyarakat agen opini pemberi label (di satu pihak), padahal hakekatnya menjadi pertemuan yang disengaja atau tidak, individu yang diberi label juga memiliki keunikan (inheren) demikian (di lain pihak). Dirinya Bertindak sengaja dari awal untuk mejadi (to be) sesuatu atau demikian.

Hakekatnya tetap barkhidmat bahwa individu memang diciptakan unik (berbeda) dan masyarakat melalui interaksi sosial telah secara konspiratif memberikan nama kepada keunikan-keunikan individu itu untuk digunakan secara bersama-sama.